Skip to content

Tim Mana Yang Akan Lolos Dari Playoff Euro 2020?

Written by

Ariko

Semua liga sepak bola terutama Eropa sekarang telah memulai musim baru mereka dengan terlambat, tetapi untuk beberapa pemain, ada beberapa pertandingan internasional yang sangat penting yang akan datang bulan depan dan semua orang bahkan hingga situs judi online 24 jam juga sudah menantikan hal ini. 

Sebagai bagian dari perubahan proses kualifikasi Kejuaraan Eropa – dan untuk memungkinkan negara-negara kecil kesempatan untuk bermain di panggung besar – empat tempat berlabuh terakhir di Euro 2020 (sekarang dimainkan musim panas mendatang) akan ditentukan dengan babak playoff.

Ada enam belas negara dengan kesempatan mengambil salah satu tempat terakhir yang tersisa. Itu adalah proses yang cukup membingungkan, tetapi beberapa yang terpilih adalah semua tim yang gagal lolos melalui grup kualifikasi Kejuaraan Eropa yang biasa – tetapi telah tampil baik di turnamen Nations League 2018-19. 

Berkaitan dengan kompetisi itu, ada empat kelompok terpisah dengan empat tingkat kemampuan yang berbeda. Grup A terdiri dari negara-negara yang sebelumnya lolos ke turnamen besar, seperti Islandia, Rumania, dan Bulgaria. 

Tetapi format inovatif memastikan bahwa salah satu Georgia, Belarusia, Makedonia Utara atau Kosovo akan menjadi bagian dari perayaan musim panas mendatang.

Banyak yang telah terjadi sejak kualifikasi Kejuaraan Eropa dan Liga Bangsa-Bangsa, tetapi semifinal akan dimainkan Kamis ini – dengan empat final dijadwalkan pada Kamis, 12 November. Semua pertandingan adalah urusan pertandingan tunggal, dan masing-masing dari 16 tim sekarang hanya 180 menit dari kualifikasi untuk Euro 2020.

Grup A

  • Bulgaria
  • Hungaria
  • Islandia
  • Rumania

Sebagian besar negara yang lebih sukses telah lolos ke turnamen, bahkan Grup A terdiri dari empat negara yang relatif sedikit merayakannya dalam beberapa tahun terakhir. Bulgaria, Rumania, dan Hongaria semuanya pernah menjadi pesaing reguler di turnamen internasional besar di masa lalu, tetapi gagal lolos ke banyak acara terbaru. Setelah banyak investasi dalam infrastruktur sepak bola negara, Islandia berhasil mencapai Euro 2016 dan Piala Dunia 2018 dan sekarang menjadi kuartet elit di babak playoff ini.

Kekhawatiran bagi Islandia adalah bahwa untuk negara sekecil itu, mereka mengandalkan generasi emas yang kini telah pensiun dari panggung global atau melihat Euro 2020 sebagai kemungkinan grand final. 

Tidak ada keraguan bahwa Islandia telah berprestasi lebih dalam lima atau enam tahun terakhir dan tim yang akan menghadapi Rumania di Reykjavik pada hari Kamis adalah salah satu yang tertua yang tersisa di kompetisi. Tapi pengalaman itu bisa menjadi keuntungan besar melawan tim muda Rumania.

Tidak akan ada penggemar di semifinal playoff mana pun, tetapi keunggulan kandang harus tetap berperan bagi Islandia. Tim Rumania akan lebih terbiasa bermain di stadion yang lebih besar dan mewah daripada Laugardalsvollur, dan – meskipun cuacanya tidak terlalu buruk – itu akan menguntungkan tim tuan rumah. 

Semifinal lainnya tampaknya lebih cocok. Hongaria lolos ke turnamen besar pertamanya dalam 30 tahun ketika berhasil ke Prancis untuk Euro 2016 – dan bahkan berhasil memenangkan grup yang termasuk Portugal sebelum tersingkir ke Belgia di babak 16 besar. 

Hasilnya tidak begitu spektakuler sejak itu, meskipun Manajer Marco Rossi telah mencoba untuk menunjukkan gaya sepak bolanya yang menarik di skuadnya dalam dua tahun dia bekerja. Ada kemenangan bagus di Turki pada awal September, dan Magyars difavoritkan untuk mengalahkan Bulgaria di Sofia.

Tim tuan rumah tampak sangat terbatas melawan Wales dalam pertandingan Nations League baru-baru ini dan belum berhasil mencapai final besar sejak Euro 2004. Kemenangan terakhir Bulgaria datang pada November 2019, dan tampaknya tekanan terbesar akan ada pada pertahanan. 

Jauhkan Hongaria. Brasil Cincinho yang baru dinaturalisasi akan menjadi harapan utama di tengah lapangan, namun akan menjadi kejutan jika Bulgaria bisa lolos ke semifinal, apalagi lolos ke final.

Dengan final Islandia vs Hongaria, hasil yang paling mungkin, itu sangat tergantung pada apakah para pemain Nordik dapat meningkatkan permainan mereka untuk terakhir kalinya. 

Hongaria penuh dengan pemain muda yang menarik, tetapi kadang-kadang mereka terlalu menganggap taktik gerak cepat manajer mereka terlalu berlebihan. Jika Islandia dapat membatasi pergerakan Hongaria di final antara keduanya, maka Islandia harus menjadi orang yang bergabung dengan pesta Euro 2020 musim panas mendatang.

Baca juga: 10 Pemain Sepak Bola Lini Belakang Terbaik Dunia Saat Ini 2020 Akhir Musim

Grup B

  • Bosnia dan Herzegovina
  • Irlandia Utara
  • Slowakia
  • Republik Irlandia

Ini adalah empat pertandingan menarik lainnya yang ditunggu para pemain judi online, dengan Bosnia dan Herzegovina bermain melawan Irlandia Utara di satu semifinal dan Slovakia menjamu Republik Irlandia di semifinal lainnya. Bosnia hanya memainkan pemain internasional FIFA pertamanya pada tahun 1995 tetapi telah lolos ke Piala Dunia 2014 di Brasil. Bangsa Balkan belum pernah mencapai Kejuaraan Eropa sebelumnya. 

Ancaman utama Bosnia adalah Edin Dzeko dari Roma, Sead Kolasinac dari Arsenal, dan Miralem Pjanic, yang baru saja bergabung dengan Barcelona. 

Ketiganya membentuk tulang punggung yang menakutkan dari sebuah tim yang juga mencakup beberapa anak muda yang sangat baik dari diaspora Bosnia. Bosnia kehilangan kualifikasi otomatis setelah Finlandia unggul di grupnya – dan hasil terakhir agak tambal sulam. Tapi itu masih terlalu kuat untuk Irlandia Utara di semifinal.

Manajer baru Irlandia Utara Ian Barraclough akan berharap bahwa pengalaman dan pengetahuan yang diperolehnya selama menjadi pelatih timnas U21 akan membantu generasi baru pemain yang akan masuk ke tim senior. Tapi rezimnya lambat untuk bangkit, dengan hasil imbang melawan Rumania diikuti dengan kekalahan 5-1 di tangan Norwegia di Belfast sebulan lalu.

Republik Irlandia juga di bawah manajemen baru, dengan Stephen Kelly menjanjikan gaya sepak bola yang lebih menarik daripada pendekatan langsung dan kuat yang disukai selama beberapa tahun terakhir. 

Tapi dua pertandingannya yang bertanggung jawab membawa hasil imbang 1-1 dengan Bulgaria – di mana gol Irlandia dicetak oleh seorang bek di menit akhir – dan kekalahan kandang dari Finlandia. Republik telah lolos ke dua Kejuaraan Eropa terakhir, tetapi final ketiga berturut-turut seharusnya terlalu banyak menuntut.

Ini mungkin akan menjadi kesempatan terakhir untuk menonton Slovakia Marek Hamsik di panggung internasional, dan gelandang berbakat akan melakukan segala yang dia bisa untuk memastikan negaranya lolos ke putaran final kedua berturut-turut. 

Ada sejumlah cedera di skuad Slovakia, dan dikombinasikan dengan beberapa pengunduran diri dari penjaga yang lebih tua baru-baru ini – semifinal melawan Republik Irlandia akan menjadi pertandingan yang ketat. Siapa pun yang lolos mungkin akan menghadapi Bosnia di Sarajevo di final – dan saya tidak bisa melihat itu terjadi selain kemenangan untuk tim tuan rumah.

Grup C

  • Norway
  • Serbia
  • Skotlandia
  • Israel

Ini adalah tingkat pertama grup di mana kemungkinan besar ada ketidakcocokan besar. Norwegia memainkan Serbia di satu semifinal, sementara Skotlandia menjamu Israel di semifinal lainnya. Akan mengejutkan jika pemenang game pertama tidak dengan mudah memenangkan final.

Norwegia versus Serbia menjanjikan untuk menjadi salah satu permainan playoff karena mengadu skuad muda Norwegia yang menarik memainkan gaya sepak bola langsung yang diuntungkan dari masuknya anak ajaib Erling Braut Haaland dan Alexander Solorth, melawan tim Serbia yang penuh gaya pemain serta mesin gawang sendiri berupa striker Aleksandr Mitrovic.

Ada beberapa pemain luar biasa di tim Serbia, tetapi kekuatan Haaland bisa mempengaruhi permainan. Dia sangat produktif sejak pindah ke Borussia Dortmund pada Januari dan sangat ingin membawa negaranya ke final besar pertamanya sejak Euro 2000. Dia tidak akan bisa melakukan semuanya sendiri, tapi dia harus menjadi faktor penentu.

Semifinal lainnya hanya akan memperpanjang proses kualifikasi untuk satu pertandingan lagi untuk pemenang, karena baik Skotlandia maupun Israel tidak memiliki peluang melawan siapa pun yang menang di Oslo. 

Keduanya sangat akrab satu sama lain, setelah memainkan tiga pertandingan dalam dua tahun terakhir. Pertemuan terakhir berakhir dengan hasil imbang 1-1 di Hampden Park pada bulan September, dan pertandingan dekat lainnya mungkin bisa diharapkan dan bisa di akses di daftar situs judi online terbaik 2020.

Tidak banyak bintang besar di kedua tim, tetapi pemain Liverpool Andrew Robertson akan menjadi penyedia utama peluang menyerang bagi para penyerang timnya, sementara Munes Dabbur akan mencari gawang untuk Israel. 

Sebagai catatan, saya pikir Skotlandia akan berada di tepi semifinal sebelum dihancurkan oleh Norwegia di final pada bulan November.

Grup D

  • Georgia
  • Belarusia
  • Makedonia Utara
  • Kosovo

Di sinilah tim kecil sebenarnya dari sepak bola Eropa memiliki peluang terbaik untuk lolos ke turnamen internasional besar. Nations League telah menjadi sumber kebanggaan yang luar biasa dan dasar untuk kemajuan besar bagi sejumlah negara kecil – dan empat negara yang tersisa di Grup D akan menantikan kesempatan tampil di panggung besar musim panas mendatang.

Dua negara semifinal mempertemukan negara-negara bekas Uni Soviet dalam satu pertandingan dan dua dari bekas Yugoslavia di pertandingan lain. Banyak kebanggaan regional akan dipertaruhkan, dan kedua pertandingan itu harus memiliki drama yang tinggi. 

Georgia harus diimpikan melawan tim Belarusia yang hanya mencetak empat gol di seluruh kampanye kualifikasi – dan negara itu telah berurusan dengan kekacauan politik serta yang lainnya selama beberapa bulan terakhir. Hasil akhir-akhir ini lebih baik, tetapi Georgia harus memenangkan semifinal ini dengan meyakinkan di Tbilisi.

Makedonia Utara yang baru berganti nama akan menjamu Kosovo di pertandingan semifinal kedua, dan negara yang hanya diterima ke dalam UEFA empat tahun lalu bisa melihat sebuah negara yang hanya diterima di UEFA empat tahun lalu lolos ke Kejuaraan Eropa pada upaya pertama. 

Kosovo finis ketiga di grupnya – sebuah pencapaian tersendiri – dan tampak berbahaya melawan Inggris di Wembley sebelum kalah 5-3. Itu sebenarnya hasil yang sangat bagus ketika Anda menganggap bahwa tim Gareth Southgate hanya kebobolan enam gol selama seluruh musim.

Makedonia Utara juga tampil bagus melawan Inggris dalam beberapa tahun terakhir dan mencatat beberapa hasil positif melawan beberapa pemukul besar lainnya di Eropa. 

Di mana Kosovo melihat ke tujuan Milot Rashica dan penandatanganan baru Lazio Vedat Muriqi, pemimpin Makedonia tidak diragukan lagi adalah Goran Pandev. 

Dia mungkin tidak mencetak banyak gol akhir-akhir ini, tetapi, pada usia 37, mantan bintang Lazio, Napoli, dan Genoa itu akan bertekad untuk menunda pensiunnya sedikit lebih lama dan membantu negaranya lolos ke putaran final pertamanya.

Tetapi cara Kosovo dapat memanggil lebih banyak pemain muda dan menarik – terutama mereka yang lahir di Swiss, tetapi lolos melalui ikatan keluarga tampaknya negara terbaru Eropa akan diwakili di Kejuaraan Eropa musim panas mendatang. Kosovo seharusnya bisa melewati Makedonia Utara dan harus diunggulkan melawan Georgia atau Belarusia di final.

Previous article

10 Pemain Sepak Bola Lini Belakang Terbaik Dunia Saat Ini 2020 Akhir Musim

Next article

Membahas Pasal 303 KUHP Tentang Tindak Pidana Perjudian